November 27, 2021

Menyajikan Berita Teraktual

Buka Fokus Diskusi Indikasi Geografis Kain Tenun Sumut, Nawal Lubis : Tingkatkan Daya Saing Hasil Produk Pengrajin

buka-fokus-diskusi-indikasi-geografis-kain-tenun-sumut-nawal-lubis-tingkatkan-daya-saing-hasil-produk-pengrajin

buka-fokus-diskusi-indikasi-geografis-kain-tenun-sumut-nawal-lubis-tingkatkan-daya-saing-hasil-produk-pengrajin

MEDAN | Indocybernews.com – Ketua Dewan Kerjinan Nasional Daerah (Dekranasda) Sumatera Utara (Sumut) Nawal Lubis menyatakan tujuan dari penyusunan dokumen deskripsi indikasi geografis kain tenun di Sumut adalah untuk memacu Industri Kecil Menengah (IKM) meningkatkan daya saing produknya, agar mampu kompetitif di pasar domestik dan internasional.

Hal ini disampaikan Nawal Lubis saat membuka kegiatan Fokus Grup Diskusi penyusunan dokumen deskripsi indikasi geografis tenun Sumut yang berlangsung di Hotel Grand Antares, Kamis (25/11), yang dihadiri para pengrajin kain tenun Sumut. Hadir di antaranya Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sumut Aspan Sofian, Koordinator Fungsi Hukum dan Kerja Sama Sekretariat Ditjen Industri Kecil Menengah dan Aneka Eva Laida, serta Ketua Dekranasda Kabupaten/Kota.

“Kain tenun yang kita miliki di Sumut ini sangat banyak dan beragam. Dengan hak cipta/paten ini nantinya dapat meningkatkan daya tawar jadi lebih tinggi. Oleh karena itu perlu dorongan untuk ke arah sana,” ucap Nawal Lubis.

Menurut Nawal, dengan indikasi geografis, pengerajin akan dapat terlindungi dari pemalsuan produk. Indikasi geografis merupakan suatu tanda yang menunjukkan daerah asal sebuah produk karena faktor lingkungan geografis, alam, lingkungan, manusia atau kombinasi dari dua faktor tersebut.

“Nantinya produk kain tenun sumut akan terlihat spesifik indentitas dan keunggulannya masing-masing yang dapat ditandai bagi konsumen, terlebih konsumen yang menghargai produk budaya suatu daerah,” kata Nawal Lubis.

Hal senada juga disampaikan Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sumut Aspan Sofian yang menyatakan program ini untuk melindungi kekayaan intelektual dari pengrajin di daerah Sumut dari upaya klaim sepihak bahwa produk tersebut adalah milik daerahnya.

“Kita ketahui, klaim produk budaya kita sudah banyak terjadi yang dilakukan oleh negara lain. Maka dari itu indikasi geografis ini bertujuan untuk melindungi segala produk kerajinan yang kita miliki di daerah ini,” ucap Aspan.

Usai membuka kegiatan tersebut, Nawal Lubis melihat sejumlah hasil kerajinan tenun yang dipajangkan dan membeli beberapa kain tenun hasil produksi pengrajin sumut. (RR)